Tuesday, October 19, 2010

Betul Atau Tidak...Cubalah...

Dapatkah anda memandu kereta semasa hujan lebat?
Bagaimana pandangan anda semasa memandu dalam hujan lebat?
Kabur? Atau langsung tak nampak?
Adakah anda mengalami kesukaran memandu semasa hujan lebat?
Jika ya, terusakan membaca kerana kali ini saya akan mendedahkan
kepada anda satu petua yang memang berkesan untuk mencerahkan
pandangan memandu semasa hujan lebat.

Petua ini diajarkan oleh seorang polis trafik yang sangat berpengalaman
dalam aktiviti pemanduan. Beliau memang mempraktikkan petua ini
dan mengesahkan keberkesanannya. Petua ini sangat berkesan walaupun
pada waktu malam. Biasanya apabila hujan lebat dan pandangan menjadi
tidak jelas serta kabur, ramai diantara kita ni akan ON kan VIPER dengan
kelajuan yang maksimum. Zip zap zip zap zip zap...sampai nak tercabut
viper tu, punyalah laju. Tapi kesannya? Masih tidak mencukupi.
Sungguhpun kelajuan viper di tahap yang maksimum, pandangan masih
kelabu dan tidak jelas.

Haaa sekarang saya akan dedahkan petua ajaib bagaimana anda dapat
menyelesaikan masalah ini. Senang saja. Anda hanya memerlukan SPEK
MATA HITAM atau dalam bahasa omputih nya 'SUN GLASSES'. Yaa
dengan hanya memakai spek mata hitam, pandangan anda semasa hujan
lebat pasti akan menjadi lebih jelas. Tak caya? Cubalah!!! Spek mata hitam
jenis apa pun tak kisah. Samaada yang harga beratus2 RM ker atau yang
beli psaar malam, semuanya berkesan. Cubalah petua ini dan beritahu
kepada rakan2 anda sekiranya ianya memang berkesan. Pastikan anda
meletakkan sekurang2nya satu spek mata dalam kereta anda. Nanti kalau
hujan, senang. Boleh terus pakai. Tak payah nak ON viper laju2. kalau
hujan, terus saja pakai spek mata hitam tu dan pandangan anda menjadi
lebih jelas dan tidak kabur. Kalau ada duit, beli la spek mata yang
berkualiti. tapi kalau dah polai sangat, beli saja spek mata kat pasar
malam tu. harganya dalam RM10 jer...malah ada yang berharga RM5 jer.
LAAILLAHAILALLAH

Thursday, August 26, 2010

Adakah Kita Sedar

Adakah kita sedar?
waktu kecil kita lg hebat kekuatan jiwa berbanding saat kita dewasa...
saat berumur setahun, waktu kita blajar untuk langkah pertama?
jatuh, bangun lagi, jatuh, bangun lagi... dan seterusnya
hingga saat ini kita sudah pandai berjalan?
tidak pernah kenal erti lelah...

Adakah kita sedar?
kita adalah manusia yg naif?
kita seringkali terlupa...seringkali alpa...
seringkali menghargai setelah ianya pergi...
seringkali melupakan saat ia ada...
seringkali mengabaikan saat ia perlukan...
seringkali menyesali setelah smuanya terjadi...

Adakah kita sedar?
seringkali inginkan kesempurnaan walaupun kita tidak sempurna...
seringkali inginkan yg terbaik walaupun kita bukan yg terbaik...
seringkali ingin menyalahkan walaupun kita banyak salah...
seringkali ingin menyayangi walaupun diri tidak disayangi?

Adakah kita sedar?
kita hanyalah ibarat seekor semut yg dilihat dr puncak KLCC?
nampak ke? xnampak kan...
betapa kerdilnya kita?
namun seringkali kita merasakan kita kuat, hebat...

Adakah kita sedar?
lebih baik kita kehilangan ego kerana yg tersayang...
drpd hilang yg tersayang kerana ego...

Adakah kita sedar?
lebih baik menyayangi dan menghargai saat dia ada
drpd menyesali setelah ia pergi?

Adakah kamu sedar wahai lelaki?
hati wanita ini sekeras kerak nasi...
andai diletak air lama2 lembut jua?

Namun...

Sememangnya kamu tidak sedar?
hati yg lembut ini mungkin bisa jadi sekeras kerikil2 di sungai...
tidak akan haus diterjah arus...
tidak akan hancur dipijak...
saat ianya dilukakan...

Adakah kamu sedar?
cinta itu sentiasa ada buatmu...
maaf itu sentiasa ada buatmu...
sayang itu sentiasa ada buatmu...
rindu itu sentiasa ada buatmu...
tangisan itu sentiasa ada buatmu...
derita itu sentiasa ada keranamu...

Namun...

sememangnya kamu tidak sedar?
akan tiba waktu... cinta, rindu, sayang, tangisan, derita,
maaf itu tiada lagi buatmu...
saat itu usah bertanya kenapa, mengapa, bagaimana, siapa dan apa...
kerana semua itu telah lenyap di telan waktu...
kerana semua itu sudah hilang dr jiwa...

saat itu usah merayu...usah ditangisi sebuah kehilangan?
cukuplah kau jadikan ia kenangan terindah...
kerana kau pernah melepaskannya saat ia perlukan kamu?

jgn jadi insan yg terlwt utk menyedari cinta itu...
jgn jadi insan yg terlwt utk menyelamatkan cinta...
jgn jadi insan yg terlwt utk bertindak...
jgn jadi insan yg terlwt utk memohon maaf...

kerana dalam hidup... peluang kedua itu jarang sekali ada?
Laaillahailallah

Wednesday, August 25, 2010

Warkah Ramadhan

10 Kejayaan Di Akhir Ramadhan

1. Akidah semakin kukuh (bertambah utuh pegangan ketuhanan, tidak syirik dan murtad)

2. Iman semakin kuat (bertambah yakin kepada Allah S.W.T dan hari akhirat)

3. Syariat semakin mantap (kepatuian kepada hukum-hukum Agama)

4. Ibadah semakin meningkat (bertamabah taqarrub dekat diri dengan Allah S.W.T)

5. Amalan semakin diperbaiki (ruang memperbetulkan segala amalan dan meningkatkan amalan sunat)

6. Pembinaan akhlak mulia (Puasa adalah latihan pembinaan akhlak umat Islam yang berkesan)

7. Kerehatan pancaidera pencernaan (sebulan tempoh rehat / 80% punca penyakit dari perut)

8. Memperolehi satu malam yang lebih baik daripada seribu bulan (Lailatul Qadar)

9. Muhasabah diri yang cemerlang (kesan doa dari keinsafan diri berkat Ramadhan)

10. Kembali kepada fitrah (kembali suci hati, sifat taabbudi dan meraikan kejayaan dengan Aidil Fitri)

10 Kejayaan Berakhirnya Ramadhan

1. Mendapatkan Rahmat Allah S.W.T (hanya dengan Rahmat sahaja muslim/muslimah dapat masuk syurga)

2. Mendapat Maghfirah Allah S.W.T (tawaran keampunan bagi yang bertaubat)

3. Mendapat Kebebasan api neraka Allah S.W.T (Kejayaan paling besar bagi yang tinggi nilai puasanya)

4. Mendapat Kesihatan (fizikal, mental, spiritual)anugerah Allah S.W.T (antara tujuan puasa untuk beribadah kepada Allah S.W.T)

5. Mendapat pahala berlipat ganda tanpa batas daripada Allah S.W.T (antara keistimewaan Ramadhan bagi yang benar-benar berpuasa dan beribadah dengan ikhlas di dalamnya)

6. Mendapat keredhaan Allah S.W.T (orang yang bersanggup menerima dan mematuhi semua perintah Allah S.W.T ialah orang redha kepada Allah S.W.T dan Allah S.W.T redha kepadanya)

7. Mendapat hidayah daripada Allah S.W.T (ada orang celik dalam buta dari jalan Allah S.W.T)

8. Mendapat kekuatan jiwa daripada Allah S.W.T (kekuatan untuk melawan nafsu dan syaitan)

9. Mendapat keinsafan diri terhadap Allah S.W.T (keinsafan paling bijak ialah ingatkan mati lalu segera membuat persiapannya)

10. Mendapat ketakwaan terhadap Allah S.W.T (takwa ialah bekalan mati yang paling baik)


Laaillahailallah

Friday, July 23, 2010

5 Kalimah Kebahagiaan

1. Selalu mengucapkan kalimah tayyibah iaitu 'La Ilaha Illallah Muhammadar Rasulullah'. Firman Allah SWT: "Sesungguhnya orang-orang yang nenegaskan keyakinannya denan berkata: "Tuhan kami ialah Allah", kemudian mereka tetap teguh di atasnya, maka tidak ada kebimbangan (dari sesuatu yang tidak baik) terhadap mereka, dan mereka pula tidak akan berdukacita. Merekalah ahli Syurga, tetap kekal mereka di dalamnya, sebagai balasan bagi amal-amal soleh yang mereka telah kerjakan."(QS Al-Ahqaf:13-14)

Sabda Rasulullah SAW: "Banyakkanlah berzikir kepada Allah pada setiap perkara kerana tidak ada amal yang paling dicintai oleh Allah dan tidak ada yang menyelamatkan seorang hamba daripada keburukan di dunia dan akhirat melainkan berzikir kepada Allah."

2. Apabila ditimpa sesuatu musibah atau melihat kematian, ucapkanlah 'Innalillahi wa inna ilahi rojiun'. Rasulullah SAW bersabda: "Janganlah perbanyakkan perkataan melainkan berzikir kepada Allah. Sesungguhnya banyak ucapan yang bukan zikir kepada Allah menjadikan hati kesat. Orang yang paling jauh daripada Allah ialah orang yang mempunyai hati yang kesat." (HR At-Tirmidzi)

Sabda Rasulullah SAW: "Apakah tiada aku tunjukkan kepadamu kunci untuk membuka pintu daripada pintu-pintu syurga?" Kata sahabat: "Apakah kunci untuk pintu syurga itu?" Jawab Rasulullah SAW: "Dengan sentiasa menyebut "Lahaula-wala Quwwata-illa billahil "aliyi-azim." Zikir ini bermaksud 'Tiada daya, tiada kekuatan melainkan dengan izin Allah'. Apabila zikir ini selalu disebut-sebut, insyaAllah seseorang itu akan diberi ketenangan dalam menerima ujian dan keredhaan daripada Allah SWT.

3. Apabila dikurniakan nikmat, maka ucapkanlah 'Alhamdulillah' sebagai tanda bersyukur atas nikmat yang dikurniakan oleh Allah SWT. Rasulullah SAW bersabda: "Ucapan yang paling disukai oleh Allah ada empat iaitu Subhanallah, Alhamdulillah, Wa la ilahaillallah, Allahu Akbar."

Rasulullah SAW bersabda: "Sekiranya dunia dan seluruh harta kekayaan yang berada di atasnya diserahkan ke tangan seorang daripada umatku, kemudian orang itu berkata 'Alhamdulillah' maka ucapan 'Alhamdulillah' itu lebih berharga daripada seluruh harta itu. Ini kerana harta dunia akan habis, tetapi ucapan 'Alhamdulillah' itu akan berkekalan selama-lamanya hingga akhirat."

4. Ucapkanlah 'Bismilahir-rohmanir-rahim' ketika hendak memulakan sesuatu pekerjaan. Rasulullah SAW pernah bersabda bahawa setiap pekerjaan baik yang tidak dimulakan dengan menyebut nama Allah, maka pekerjaan itu tidak mendapat keberkatan daripada Allah SWT. Sabda Rasulullah SAW: "Bahawa sesuatu perbuatan yang baik tanpa dimulai dengan Bismillah maka ia kan terputus dari rahmat Allah SWT."

5. Ucaplah 'Astaghfirullahal-azim' apabila berbuat dosa. Rasulullah SAW bersabda: "Perlukah aku beritahu kepadamu tentang suatu penyakit dan ubatnya kepada kamu? Sesungguhnya penyakit manusia itu adalah dosa, dan ubatnya adalah istighfar." Sebagai manusia kita tidak sunyi daripada melakukan kesilapan dan dosa. Sebaik-baiknya segeralah beristighfar dan bertaubat kepada Allah SWT.

Dalam hadis lain Rasulullah SAW bersabda: "Barang siapa yang membiasakan dirinya membaca istighfar, Allah akan melepaskannya daripada segala macam kesempitan dan terlepas daripada setiap kesusahan dan Allah memberi rezeki kepadanya dengan tidak disangka-sangka."(HR Imam Ahmad, Abu Daud dan Ibnu Majah)


Laaillahailallah

Tuesday, June 8, 2010

8 Tanda Amalan Ikhlas kerana Allah

Ulama telah menggariskan tanda-tanda ikhlas itu kepada beberapa perkara
sebagai berikut:

1. Takutkan kemasyhuran dan sanjungan yang boleh membawa kepada
fitnah sama ada kepada dirinya mahupun agamanya, terutama sekiranya
ia seorang yang berkebolehan . Kerana ia yakin bahawa Allah menerima
sesuatu amalan itu berdasarkan batin, bukan lahirnya semata-mata.

2. Orang yang ikhlas sentiasa menganggap dirinya cuai terhadap Allah,
lalai dalam melaksanakan ibadat, tidak dapat mengawal hati daripada
dimasuki sifat bangga diri, sombong dan kagum dengan diri sendiri.

3. Lebih suka melakukan amalan atau kerja secara sembunyi daripada
diiklankan dan mencari populariti. Dalam konteks sebuah organisasi, ia
lebih suka menjadi tunjang pokok walaupun tiada yang nampak kerana
berada dalam perut bumi, namun ia adalah asas bagi pokok itu hidup,
tegak dan kuat.

4. Baginya sama saja berkerja sebagai pemimpin atau pengikut, selagi
kedua-duanya adalah berkhidmat untuk agama. Hatinya tidak dapat
dipengaruhi perasaan cinta untuk muncul ke depan atau berada di
barisan hadapan.

5. Tidak menghiraukan kepuasan hati manusia sekiranya ia membawa
kepada kemurkaan Allah Taala.

6. Suka atau bencinya, memberi atau menolaknya, rela atau marahnya,
semuanya kerana Allah Taala dan agamanya.

7. Ia tidak bersifat malas, lemah disebabkan perjalanan yang jauh, lambat
dapat memetik hasil dan lamabat mencapai kejayaan.

8. Gembira dengan kemunculan orang yang berkelayakan dalam barisan
perjuangan bersamanya.


Laaillahailallah

Wednesday, June 2, 2010

Solat Subuh di Masjid

Seorang pemuda bangun pagi-pagi untuk solat subuh di Masjid. Dia
berpakaian, berwudhu dan berjalan menuju masjid. Di tengah jalan
menuju masjid, pemuda tersebut jatuh dan pakaiannya kotor. Dia
bangkit, membersihkan bajunya, dan pulang kembali ke rumah. Di
rumah, dia berganti baju, berwudhu dan Lagi, berjalan menuju ke masjid.

Dalam perjalanan kembali ke masjid, dia jatuh lagi di tempat yang sama.
Dia sekali lagi, bangkit, membersihkan dirinya dan kembali ke rumah. Di
rumah, dia sekali lagi berganti baju, berwudhu dan berjalan menuju
masjid.

Di tengah jalan menuju masjid, dia bertemu seorang pemuda lain
memegang lampu. Dia bertanya pemuda tersebut, dan pemuda itu
menjawab "saya melihat anda jatuh 2 kali di perjalanan menuju masjid,
jadi saya bawakan lampu untuk menerangi jalan anda."Pemuda pertama
mengucapkan terima kasih dan mereka berdua berjalan ke masjid.

Saat sampai di masjid, pemuda pertama bertanya kepada pemuda yang
membawa lampu untuk masuk dan solat subuh bersamanya. Pemuda
kedua menolak. Pemuda pertama mengajak lagi hingga berkali-kali dan
lagi, jawapannya sama. Pemuda pertama bertanya, kenapa menolak
untuk masuk dan solat. Pemuda kedua menjawab Aku adalah Syaitan.

Pemuda itu terkejut dengan jawapan pemuda kedua. Syaitan kemudia
menjelaskan, saya melihat kamu berjalan ke masjid, dan sayalah yang
membuat kamu terjatuh. Ketika kamu pulang ke rumah, membersihkan
badan dan kembali ke masjid, Allah memaafkan semua dosa-dosamu.
Saya membuatmu jatuh kedua kalinya dan bahkan itupun tidak
membuatmu merubah fikiran untuk tinggal di rumah saja, kamu tetap
memutuskan kembali ke masjid.

Karena hal itu, Allah memaafkan dosa-dosa seluruh anggota keluargamu.
Saya Khuwatir jika saya membuat mu jatuh untuk ketiga kalinya, jangan-
jangan Allah akan memaafkan dosa-dosa seluruh penduduk desamu, jadi
saya harus memastikan bahawa anda sampai di masjid dengan selamat.
Jadi, jangan pernah biarkan Syaitan mendapatkan keuntungan dari
setiap aksinya. Jangan melepaskan sebuah niat baik yang kamu lakukan
kerana kamu tidak pernah tau ganjaran yang akan kamu dapatkan dari
segala kesulitan yang kamu temui dalam usahamu untuk melaksankan
niat baik tersebut.


Laaillahailallah

Wednesday, May 26, 2010

Keserasian Dalam Berpasangan

Impian & harapan untuk sesiapa sahaja yang mempunyai pasangan sudah semestinya keserasian. Sebab daripada keserasian itu yang akan mencipta suatu hubungan kasih sayang yang kekal sehingga ke akhir hayat. Keserasian bukanlah sekadar bermaksud kedua-dua mereka itu mempunyai minat atau perkara yang sama, tetapi perlulah bertolak ansur serta perlu ada 'give and take' dalam melakukan sesuatu keputusan. Ni kalau dua-duanya ego, perang dunia yang ke-3 la jawabnya...

Di sini ada sedikit sebanyak kajian tentang keserasian sesuatu pasangan tersebut berdasarkan turutan kelahiran adik-beradik, tak kisah la kita boleh tengok dari sudut pasangan adik-beradik kita sendiri ataupun pasangan kekasih hati. Apa-apa pun bergantung pada korang untuk percaya atau tidak sebab ini sekadar suatu kajian, tetapi kita perlu yakin bahawa Allah sahaja yamg boleh tentukan keserasian sesuatu pasangan tersebut.

Sulung - Sulung
Berpeluang besar untuk sering bertegang urat. Masing-masing sentiasa suka berkeras ataupun dalam menentukan siapa pemberi dan penerima perintah. Jika hubungan cinta terjalin, ia memerlukan jiwa besar dan kesabaran dalam menjalani hubungan seperi ini.

Sulung - Tengah
Sudut negatif dari hubungan ini adalah kemungkinan berubahnya sikap si anak tengah untuk menyengkan si sulung. Anak tengah adalah pasangan yang serasi untuk sesiapa saja. Meskipun begitu, ia sering kali menganggap si sulung sebagai yang suka menggertak dan menakutkan. Jika anak tengah berpasangan deengan anakl sulung, maka sering kali ia harus merelakan keinginan dan impiannya demi pasangannya. Namun, jika si tengah cenderung bersikap seperti anak bongsu, mereka dapat menjadi pasangan yang sukup serasi.

Sulung - Bongsu
Kombinasi paling serasi. Si sulung dapat mengajarkan pasangannya, untuk bertindak lebih teratur dan dewasa, terutama saat menghadapi masalah serius. Sementara, si bongsu dapat seimbangkan sikap serius si sulung dengan mengajarknya bersantai atau sekadar duduk sambil berkhayal mengenai masa depan.

Tengah - Tengah
Pasangan ini dapat pergi ke manapun dan memutuskan apapun yang mereka sukai. Mereka dapat menjadi sangat serasi, apabila yang satu cenderung seperti anak sulung dan pasangannya seperti anak bongsu. Dengan begitu, mereka berdua dapat saling melengkapi. Namun, anak tengah biasanya suka menyimpan rahsia. Hal ini tentu dapat menjadi halangan serius dalam berkomunakasi. Bagaimanapun, masalah akan mudah dan cepat selesai kerana mereka pandai berkompromi dan menjunjung tinggi pendamaian.

Tengah - Bongsu
Hubungan ini akan berjalan lancar, bila si anak tengah cenderung bersikap seperi anak sulung. Jika anak tengah menunjukkan ciri sejati, maka ia kan terbawa-bawa gaya si bongsu yang lebih santai dan suka mengikut kehendak diri sendiri. Ini berlaku, terutama apabila anak tengah ini adalah pihak perempuan.

Bongsu - Bongsu
Berhatil-hatilah! Bersama pasangan yang seirama memang menyenangkan. Namun bila tidak melihat kenyataan, kamu akan sulit untuk mengawal situasi.

"Wahai umat manusia! sesungguhnya Kami telah menciptakan kamu dari lelaki dan perempuan, dan Kami telah menjadikan kamu berbagai-bagai bangsa danbersuku puak, supaya kamu berkenal-kenalan (dan beramah mesra antara satu dengan yang lain). Sesungguhnya semulia-mulia kamu di sisi Allah ialah orang yang lebih taqwanya di antara kamu. Sesungguhnya Allah Maha Mengetahui lagi Maha mendalam PengetahuanNya" (al-Hujarat:13)

Laaillahailallah

F.A.M.I.L.Y.

Aku terlanggar seorang asing semasa berjalan,
"Oh maafkan saya, saya tak perasan"

Katanya "Maafkan saya juga,
Saya tak nampak saudara"

Kami amat bersopan dan saling menghormati,
Kami saling melambai sambil berlalu pergi,

Tetapi di rumah lain pula ceritanya,
Bagaimana kita melayan orang tersayang, tua dan muda,

Lewat petang, tika memasak makan malam,
Anak lelaki kecilku berdiri di dapur secara diam-diam,

Bila berpaling aku hampir melanggarnya jatuh,
Jerkahku, "Jangan buat kacau di sini, pergi main jauh-jauh"

Dia berlalu pergi, hatinya hancur luluh dan beku,
Aku tak sedar, bertapa kasarnya kata-kataku,

Sedangku berbaring di katil mendengar musik,
Terdengar suara halus datang membisik,

"Bila bersama orang tak dikenali,
Begitu bersopan dan merendah diri,
Tetapi ahli keluarga tersayang, sering dimarah dan dicaci",

"Cubalah kau pergi lihat di lantai dapur,
Kan kau temui bunga-bungaan berterabur",

"Itu adalah bunga-bunga dibawanya untuk kamu,
Dia memetiknya sendiri, kuning, biru dan unggu",

"Dia berdiri senyap agar jadi kejutan buat kamu,
Kamu tak pernah sedar airmatanya yang datang bertamu",

Pada tika ini, aku merasa amat kecil sekali,
Airmataku mencurah ibarat air di kali,

Senyap-senyap ku kebiliknya, dan melutut di katil,
"Bangunlah, anakku, bangunlah si kecil"

"Apakah bunga-bunga ini dipetik untuk mak?
Dia tersenyum, "Adik terjumpanya belakang rumah di semak"

"Adik memetiknya kerana ia cantik seperti ibu,
Ibu tentu suka terutama yang unggu",

"Maafkan ibu, atas sikap ibu hari ini,
Ibu tak harus menjerkah kamu, sebegini",

Katanya,"Oh, ibu, itu tak mengapa,
Saya tetap sayang ibu melebihi segala",

Bisikku, "Anakku, ibu pun sayang kamu,
Dan ibu suka bunga itu, terutama yang unggu",

FAMILY

Adakah kamu sedar, sekiranya kita mati hari ini,
Syarikat tempat kita berkerja akan senang-senang mendapat pengganti,
dalam hanya beberapa hari?

Tetapi keluarga yang kita tinggalkan,
Akan merasa kehilangan kita sepanjang hayat,

Dan sedarlah, sekiranya kita menghabiskan masa kita kepada kerja,
Melebihi keluarga kita, adalah merupakan suatu pelaburan yang tidak bijak.
Bukan begitu?

Jadi apakah maksud yang tersirat?

Tahukah anda makna "FAMILY"?
FAMILY = (F)ATHER (A)ND (M)OTHER (I) (L)OVE (Y)OU

"HARGAILAH KELUARGA ANDA"


Laaillahailallah

Tuesday, May 25, 2010

Apabila Cinta Berbalas

Apabila perasaan anda apabila cinta anda ditolak? Dan apa perasaan bila
cinta anda berbalas? Tambahan yang membalas cintamu adalah
Yang Maha Perkasa....Allah Rabbul Jalil.

Disini ku titipkan beberapa tanda anda dilamun cinta dengan yang Maha
Pencipta.

1. Anda suka untuk bertemu dengan-Nya. Tak sabar untuk bertemu. Tak
berjumpa sesaat seolah-olah anda jadi tak menentu. Persiapan dibuat
setiap kali sebelum bertemu-Nya.

2. Mendahulukan-Nya lebih dari yang lain. Dia mengatasi yang lain.
Segala kehendaknya anda utamakan dan yang dilarangnya anda cepat-
cepat menjauhkan diri.

3. Gembira bila bersama-Nya. Ingin sentiasa bersama walaupun di mana
anda berada. Susun kata indah hendak bertemu. Aya-ayat cinta kau
luahkan pada-Nya sebagai pujian ke atasnya.

4. Tidak sedih kehilangan segalanya kerana cintamu terhadap-Nya
melebihi segalanya. Biarlah semuanya hilang dan tiada asalkan anda
tak kehilangan ISLAM.

5. Merasa nikmat melakukan ketaatan terhadap perintah-Nya. Membela
agamanya sudah cukup membuatkan anda merasa nikmat di dunia.

6. Tegas terhadap mereka yang menghina Islam. Apatah lagi yang
melanggar apa yang disuruh-Nya.

Itulah sedikit tanda-tanda anda dilamun cinta bersama-Nya. Adakah cinta
anda berbalas? Atau anda dalam dilema cinta si dia atau Yang Maha
Pencipta? Moga kita mendapat cinta dari-Nya. Terkadang dalam hidup
kita ini perlu korbankan nikmat yang sedikit untuk mendapat yang
lebih besar.

"Katakanlah (Wahai Muhammad) jika benar kamu mengasihi
Allah, maka ikutilah Aku, Nescaya Allah mengasihi kamu dan
mengampunkan dosa-dosa kamu dan Allah Maha Pengampun
lagi Maha Mengasihi" (Ali Imran:31)
Laaillahailallah

Monday, May 24, 2010

6 Persoalan Dalam Kehidupan

1. Apakah yang PALING DEKAT dengan diri kita di dunia ini?

Yang paling dekat denga kita adalah "MATI".
Sebab itu sememangnya janji Allah SWT bahawa setiap yang bernyawa
pasti akan mati.(Ali Imran 185)

2. Apa pula yang PALING JAUH dari kita di dunia ini?

Yang paling jauh dari kita di dunia ini adalah "MASA LALU".
Walau dengan apa cara sekalipun kita tidak dapat kembali ke masa lalu.
Oleh sebab itu kita harus menjaga hari ini dan hari-hari yang akan
datang dengan perbuatan yang sesuai dengan ajaran Agama.

3. Apa yang PALING BESAR di dunia ini?

Yang paling besar di dunia ini adalah "NAFSU".
Maka kita harus berhati-hati dengan nafsu kita, jangan sampai nafsu
membawa kita ke neraka.

4. Apa yang PALING BERAT di dunia ini?

Yang paling berat di dunia ini adalah "MEMEGANG AMANAH".
Tumbuh-tumbuhan, binatang, gunung, dan malaikat semua tidak mampu
ketika Allah SWT meminta mereka untuk menjadi kalifah (Pemimpin) di
dunia ini. Tetapi manusia dengan sombongnya sanggup dengan
permintaan Allah swt, sehingga banyak dari manusia masuk ke neraka
kerana ia tidak dapat memegang amanahnya.

5. Apa yang PALING RINGAN di dunia ini?

Yang paling ringan di dunia ini adalah meninggalkan SOLAT.
Gara-gara pekerjaan kita dan kehidupan dunia, kita meninggalkan solat,
gara-gara bermesyuarat dan berseronok-seronok, kita meninggalkan solat.

6. Apa yang PALING TAJAM di dunia ini?

Yang paling tajam di dunia adalah "LIDAH MANUSIA"
kerana melalui lidah, Manusia selalunya menyakiti hati dan melukai
perasaan saudaranya sendiri.
Laaillahailallah

Tuesday, May 18, 2010

Muttaqin

Muttaqin bermaksud orang yang bertakwa. Dilihat pada sudut akhlak,
orang yang bertaqwa mempunyai watak dan budi pekerti yang mulia
dan tinggi, hidup dalam keadaan tenteram, harmoni, berperibadi
terpuji, menjaga dan memelihara dirinya sendiri dan tidak merugikan
orang lain atau membuat kerosakan.

Imam Al-Ghazali memperincikan bahawa sifat-sifat taqwa itu akan
membentuk tujuh jenis watak dan sifat-sifat manusia baik :

1) Lidahnya terpelihara dari berbohong, mencela, mengumpat, menyakiti
hati orang lain dll

2) Hatinya terhindar dari sifat dengki, benci, pendendam dan lain-lain

3) Matanya terpelihara dari pandangan haram.

4) Perutnya tidak mahu memakan makanan haram.

5) Tangannya tidak digunakan untuk perbuatan dosa.

6) Kakinya tidak melangkah ke tempat-tempat maksiat.

7) Ketaatannya ikhlas kerana Allah semata-mata tidak kerana riak atau
mengharapkan pujian orang lain.
Laaillahailallah

Lebih Baik Berdiam Saja...

Rasulullah s.a.w sedang duduk-duduk bersama Sayidina Abu Bakar
as-Siddiq. Datang seorang lelaki lalu memarahi dan mencaci - hamun
Sayidinan Abu Bakar. Sahabat mulia itu diam sahaja, tenang mendengar
tohmah dan seranah yang dihamburkan kepadanya. Melihat Sayidina
Abu Bakar tidak bertindak apa-apa lelaki itu menjadi semakin berang.

Suaranya semakin lantang mengherdik dan menengking Sayidina Abu
Bakar. Namun caci dan makian itu tidak juga menyebabkan Sayidina
Abu Bakar marah. Apa lagi bertindak balas. Beliau duduk diam sahaja
di samping Rasulullah s.a.w. Dibiarkan lelaki yang tidak dikenali itu terus
galak dengan perangai bodohnya.

Barangkali berasa malu kerana gagal membuatkan Sayidina Abu Bakar
bertindak sesuatu, lelaki itu mencaci sekali lagi. kali ini lebih hebat dan
lebih keras. Dituduh, dikeji dan difitnah dengan pelbagai tuduhan serta
bahasa yang sungguh kesat, sehingga sahabat mulia itu berasa maruahnya
tercabar.

Akhirnya perlahan-lahan Sayidina Abu Bakar bingkas. Melihat Sayidina
Abu Bakar bangun, Rasulullah s.a.w yang sedari tadi berdiam tenang
pun ikut bangun. Spontan menarik perhatian Sayidina Abu Bakar, lalu
beliau pun bertanya, "Wahai Rasulullah! Adakah kau juga mahu
membelaku?"

"Tidak," jawab Rasul sepatah. "waktu engkau berdiam diri tadi, malaikat
berdiri disampingmu untuk menafikan kata-kata lelaki itu. Tetapi apabila
engkau bangkit untuk menjawab caciannya, malaikat pun beredar
meninggalkanmu. Sekarang yang datang adalah syaitan.

Untuk apa syaitan datang? Untuk mengapi-apikan lagi suasana yang
sudah mulai panas. Untuk melagakan lagi keretakan yang sudah mulai
pecah dan menyerpih.

Allah s.w.t mengingatkan dalam firman Nya :

"Dan apabila mereka mendengar perkataan yang tidak berfaedah, mereka
berpaling daripadanya dan berkata; Bagi kami amal-amal kami dan
bagimu amal-amalmu, kesejahteraan atas dirimu, kami tidak ingin bergaul
dengan orang-orang yang jahil." (Al-Qassas : 55)


Laaillahailallah

Berhenti Menjadi Gelas

Seorang guru sufi mendatangi seorang muridnya ketika wajahnya
belakangan ini selalu nampak murang.

"Kenapa kau selalu murang, nak? Bukankah banyak hal yang indah di
dunia ini? Ke mana perginya wajah bersyukurmu?", sang guru bertanya.

"Guru, belakangan ini hidup saya penuh masalah. Sulit bagi saya untuk
tersenyum. Masalah datang seperti tak ada habis-habisnya",jawab sang
murid muda.

Sang Guru tersenyum."Nak, ambil segelas air dan dua genggam garam.
Bawalah kemari. biar kuperbaiki suasana hatimu itu".

Si murid pun beranjak perlahan tanpa semangat. Ia laksanakan
permintaan gurunya itu, lalu kembali lagi membawa gelas dan garam
sebagaimana yang diminta.

"Cuba ambil segenggam garam, dan masukkan ke segelas air itu"' kata
sang guru,"Setelah itu minum airnya".

Si murid pun melakukannya. Wajahnya kini meringis kerana meminum
air masim.

"Bagaimana rasanya", tanya sang guru.

"Masin dan perutku jadi mual", jawab si murid dengan wajah yang masih
meringis.

Sang guru tersenyum lagi melihat wajah muridnya yang meringis
kemasinan.

"Sekarang kau ikut aku". Sang guru membawa muridnya ke danau dekat
tempat mereka. "Amabil garam yang tersisa dan tebarkan ke danau."

Si muridnya menebarkan segenggam garam yang tersisa ke danau,
tanpa bicara. Rasa masin di mulutnya belum hilang. Ia ingin meludahkan
rasa masin dari mulutnya, tapi tak dilakukannya. Rasanya tak sopan
meludah di hadapan mursyid, begitu pikirnya.

"Sekarang, cuba kau minum air danau itu", kata sang guru sambil mencari
batu yang cukup datar untuk didudukinya, tepat di pinggir danau.

Si murid menangkupkan kedua tangannya, mengambil air danau, dan
membawanya ke mulutnya lalu meneguknya. Ketika air danau yang dingin
dan segar mengalir di kerongkongnya, sang guru bertanya kepadanya,
"Bagaimana rasanya".

"Segar, segar sekali", kata si murid sambil mengelap bibirnya denagn
lengan bajunya. Tentu saja, danau ini berasal dari aliran sumber air di
atas sana. Dan airnya mengalir menjadi sungai kecil di bawah. Dan sudah
pasti, air danau ini juga menghilangkan rasa masin yang tersisa
dimulutnya.

"Terasakah rasa garam yang kau tebarkan tadi"."Tidak sama sekali", kata
si murid sambil mengambil air dan meminumnya lagi. Sang guru hanya
tersenyum memperhatikannya, membiarkan muridnya itu meminum
air danau sampai puas.

"Nak", kata sang guru setelah muridnya selesai minum."Segala masalah
dalam hidup itu seperti segenggam garam. Tidak kurang, tidak lebih.
Hanya segenggam garam. Banyaknya masalah dan penderitaan yang
harus kau alami sepanjang kehidupanmu itu sudah dikadar oleh Allah,
sesuai untuk dirimu. Jumlahnya tetap, segitu-segitu saja, tidak
berkurang dan tidak bertambah. Setiapa manusia yang lahir ke dunia
ini pun demikian. Tidak ada satu pun manusia, walaupun dia seorang
Nabi, yang bebas dari penderitaan dan masalah."

Si murid terdiam, mendengar.

"Tapi nak, rasa 'Masin' dari penderitaan yang dialami itu sangat
tergantung dari besarnya qalbu yang menampungnya. Jadi nak,
supaya tidak merasa menderita, berhentilah jadi gelas. Jadilah qalbu
dalam dadamu itu sebesar danau".


Laaillahailallah

Monday, May 17, 2010

Beza RM1 & RM50


Duit seringgit telah bertemu dengan lima puluh ringgit, duit seringgit
bertanya :

"Oit, lama tak nampak, mana ko pergi?"

Lima puluh menjawab "Aku pergi merata tempat. Pergi stadium tengok
bola, naik Star Cruise, Pergi Kota Kinabalu naik AirAsia, lepak One
Utama, Konsert AF, M'sian Idol...tempat-tempat cam tu lah.
Eh, ko camner lak?

Duit seringgit menjawab perlahan seraya menuduk, "Hmmm...
biasalah...balik-balik tenpat yang sama..."SURAU..., MASJID..., SURAU...."

FIKIRKANLAH...


Laaillahailallah

7 Perkara Yang Menghairankan

1) Aku hairan melihat orang yang sudah tahu bahawa dia
akan mati, tetapi masih ketawa.
2) Aku hairan melihat orang yang sudah tahu bahawa dunia
akan binasa , tetapi masih mencintainya.

3) Aku hairan melihat orang yang sudah tahu bahawa semua
perkara terjadi menurut takdir, tetapi masih bersedih kerana
kehilangan sesuatu.

4) Aku hairan melihat orang yang sudah tahu bahawa di
akhirat ada perhitungan, tetapi masih sibuk mengumpulkan
harta.

5) Aku hairan melihat orang yang sudah kenal dengan
neraka, tetapi masih melakukan dosa.

6) Aku hairan melihat orang yang sudah mengenal Allah
dengan yakin, tetapi masih mengingat selainNya.

7) Aku hairan melihat orang yang sudah mengenal syaitan
sebagai musuhnya, tetapi masih mahu mematuhinya.

Usman Ibn Affan r.a.


Laaillahailallah

Erti Maruah

Jagalah maruah anda. Sekali tercalar, ia akan meninggalkan kesan yang
lama dalam hidup. Orang yang menjaga maruahnya adalah orang yang
berada di landasan yang betul dan sering melakukan perkara yang betul
dan baik.

M : Maruah letaknya di muka. Kerana itu orang akan menutup muka
apabila malu.

A : Aura yang baik akan membuatkan maruah anda naik begitu juga
sebaliknya.

R : reputasi mencerminkan maruh anda. Jagalah reputasi diri jangan
sampai dipijak orang.

U : Ungkapan orang terhadap kita mengambarkan sejauh mana maruah
kita dinobatkan. Buruk ungkapan keluar maka buruklah maruah kita
sedangkan KATA itu adalah maruah diri. Jadilah insan yang mengotakan
kata-kata. Mereka yang suka bermain dengan kata-kata dan tidak
mengotakannya, jatuh dalam golongan orang yang tidak bermaruah
kerana tidak membuat oarang percaya kepada kata-katanya sendiri.
maka jangan sesekali mungkir janji dan mengelurakan kata-kata usul periksa.

A : Anggapan masyarakat juga mencerminkan nilai maruah kita. Oleh itu, amat penting menjaga maruah diri agar anggapan orang terhadap kita tidak serong.

H : Harga diri tidak boleh di jual beli dan ia jua lambang nilai maruah individu. Jangan sesekali meletak nilai pada harga diri anda.


Laaillahailallah

Jika Orang

1. Jika orang tidak suka, madu diminum terasa cuka

2. Jika orang sudah benci, nama disebut dikata caci

3. Jika orang tidak sudi, tiada guna kita berbudi

4. Jika orang tidak pandang, diam saja jangan meradang

5. Jika orang tidak peduli, ular menjalar dikata tali

6. Jika orang tidak kisah, bawa bertenang jangan gelisah

7. Jika orang buat tidak tahu, tiada gunanya berganding bahu

8. Jika orang tidak pelawa, jangan sekali berasa kecewa

9. Jika orang sudah tidak percaya, cicak kecil disangka buaya...

Fikir-FikirKanLah...


Laaillahailallah

Sunday, May 16, 2010

Aku Bertanya pada IBU...

Ibuku menjawab, Nak...

Laki-laki Sejati bukanlah dilihat dari bahunya yang kekar, tetapi dari kasih
sayangnya pada orang disekitarnya...

Laki-laki Sejati bukanlah dilihat dari suaranya yang lantang, tetapi dari
kelembutannya mengatakan kebenaran...

Laki-laki Sejati bukanlah dilihat dari jumlah sahabat di sekitarnya, tetapi
dari sikap bersahabatnya pada generasi muda bangsa...

Laki-laki Sejati bukanlah dilihat dari bagaimana dia di hormati di tempat
berkerja, tetapi bagaimana dia di hormati di dalam rumah...

Laki-laki sejati bukanlah dilihat dari kerasnya pukulan, tetapi dari sikap
bijaknya memahami persoalan...

Laki-laki Sejati bukanlah dilihat dari dadanya yang bidang, tetapi dari hati
yang ada dibalik itu...

Laki-laki Sejati bukanlah dilihat dari banyaknya wanita yang memuja,
tetapi komitmennya terhadap wanita yang dicintainya...

Laki-laki Sejati bukanlah dilihat dari jumlah tanggungjawab yang
dibebankan, tetapi dari tabahnya dia menghadapi lika-liku kehidupan...

Laki-laki Sejati bukanlah dilihat dari rajinnya membaca kitab suci, tetapi
dari konsistennya dia menjalankan apa yang ia baca...


Laaillahailallah

Bila lagi Engkau Hendak Sertai Dakwah?

ZAMAN SEKOLAH

1. Saya kecil lagi, tak perlu dakwah pun tak apa. Dah besar nanti
insyaallah.

2. Sibuklah dengan tuisyen, kerja rumah, nak 'exam', ko-korikulum,
sukan...

3. 'Parents i' tak bagi le...

4. Aku takut nanti ganggu akademik

5. Dah masuk 'u' nanti ok le 'join' dakwah, fikiran pun dah matang sikit.

ZAMAN UNIVERSITI/KOLEJ

1. 'You' faham-faham jelah, masuk 'u' ni bukan macam sekolah. 'Study'
buku tebal-tebal, 'assigment' berlambak...nantilah lapang-lapang sikit.

2. dah habis belajar nanti aku memang niat nak aktif dalam dakwah.
Engkau jangan risaulah. Sekarang tumpu akademuk dulu. Takut nanti
dakwah entak ke mana, akademik entak ke mana.

3. Aku tengah 'tension' la...awek/pakwe aku buat hak pulak...!

ZAMAN HABIS BELAJAR

1. Nantilah...dapat kerja dulu. Dah ada kerja nanti, dah stabil,'ok' le 'join'
dakwah. Ni diri sendiri pun tak lepas lagi.

2. Ada kenderaan baru senang nak bergerak, ye tak? Tunggu le aku ada
motor nanti.

3. Mak bapak aku tengah bising tu. Diorang dah naik muak tengak muka
aku asyik menganggur je. Kalau aku 'join' dakwah, lagi teruk le kena
hentam.

4. Letih belajar pun tak habis lagi. Bagilah peluang aku rehat kejap. Dari
kecil asyik 'study study study', dah 'grad' ni 'relax' le kejap. Dakwah tu
tak lari ke mana. Sampai masa nanti, engkau tengok le.

ZAMAN KERJA

1. Sibuklah...tau aje la, keluar kerja pagi, balik dah nak malam. Letih giler.
Dah balik tentu nak rehat. Aduhhh...

2. Aku tengah pening kepala nak kumpul duit, nak kahwin ni. Nantilah
aku dah 'settle' problem-problem aku...

3. Dah kahwin mesti nak ada kereta. Aku tengah cari duit nak buat 'down
payment' ni. Ada kereta esok senang nak bergerak. Hujan panas 'no' hal.

4. Bergerak sorang-sorang ni tak berapa 'best'. Aku cadang nak kahwin
dulu. Dah ada pasangan nanti baru laju sikit nak gerak. Betul tak?

ZAMAN KAHWIN

1. Engkau tahu aje la, dah masuk alam rumahtangga ni. Tanggungjawab
bertambah, belanja bertambah. Nak sesuaikan diri dengan pasangan,
dengan keluarga pasangan...kena ambil masa jugak. Hari cuti aje dah
tentu kena balik rumah mak bapak aku ataupun rumah mak bapak dia.
Adik-beradik dah bertambah. Kejap-kejap kenduri la, bertunang la, tahlil
la, masuk rumah baru la. Semua nak kena pergi tu. 'Sorry' la kawan, aku
betul-betul tengah 'pack' ni. Nantilah ye.

2. Orang rumah aku masalah sikitlah. Kalau aku ikut program dakwah aje,
dia mula muncung. Rumahtangga mestilah diutamakan, ye tak?

3. Abang (suami) aku memang tak pernah terdedah dengan program-
program dakwah ni. Jadi takkan aku nak keluar sedangkan dia asyik
tarik muka aje.

4. Aku cadang nak tarbiah isteri aku dulu. Pelan-pelanlah aku buka minda
dia. Nanti dia pun dah ada minat, kami boleh bergerak sama-sama.

ZAMAN ANAK-ANAK MASIH KECIL

1. Anak kecil, engkau faham-faham sajalah. Nak keluar rumah pun tak
boleh. Sekarang kain baju, masak-memasak, kemas rumah, urus anak-
anak semua aku buat. Memamg aku tak boleh nak bagi masa progarm
agama la buat masa ni. Anak besar sikit nanti insyaallah la...

2. Aku nak sambung belajar lagi le, kasi naik pangkat, tambah 'income'.
Baru boleh betul-betul stabil. 'Time' tu nanti insyaallah le aku boleh aktif.
Nanti le habis sambung belajar dulu. Habis 'master', dapat PHD, barulah
ada nama sikit. Nak dakwah pun senang, cakap kita orang dengar.

ZAMAN ANAK-ANAK BERSEKOLAH

1. Nak dakwah macam mana, aku sembahyang pun tak 'perfect' lagi,
tajwid pun berterabur. Aku ingat nak mengaji kat surau la bab-bab
sembahyang, tajwib. Dah boleh baca Quran nanti batu le sedap nak 'join'
program. Takkan terus-terus nak ikut program, nak dakwah, kalau yang
'basic' pun tak lepas lagi, kan?

2. Umur dah meningkat ni, macam-macam penyakit datang. badan dah
tak kuat macam dulu. Setakat manalah aku boleh ikut program, setakat
manalah aku nak berdakwah. Kalau kuat macam muda-muda dulu lain le.
Nantilah pelan-pelan...

3. Tak ada masa langsung. Hantar anak-anak ke 'nursery', ke sekolah,
petang ke sekolah agama, malam tuisyen, hari cuti bawa diorang jalan-
jalan, rehat-rehat...tentu nak rekreasi jugak kan?

4. Nak 'online' internet? Nak 'update' blog? Nak sertai forum? Dua minggu
sekali ada le aku online. Blog? Forum? Hmmm...

ZAMAN ANAK-ANAK LEPAS SEKOLAH / ZAMAN PENCEN

1. Aku tengah sibuk belajar dan menghafal pasal haji ni. Cadang lagi tiga
tahun nak pergi tapi nak kena belajar dari sekarang le. Engkau tahu aje
la aku ni bab agama tau yang 'basic-basic' je. Rugi la kalau haji ni tak buat
elok-elok. Nantilah.

2. 30 tahun kerja siang malam, sekarang baru dapat peluang nak rehat,
nak tumpu pada ibadah, nak mengaji di masjid-masjid, nak ziarah anak
cucu, nak lawat saudara-mara, nak jaga rumah...Bagilah aku rehat kejap
setahun dua , nak 'cover' balik yang 30 tahun tu. Sementara hidup ni, nak
juga merasa, ye tak?

3. Tak tahulah. Sekarang asyik bergantung dengan ubat je aku ni. Berjalan
jauh sikit penat. Kerja lebih sikit darah naik.

4. Aku bukan tak mahu, dari zaman sekolah lagi aku memang minat, cuma
belum ada rezeki aje nak teruskan kerja-kerja Rasulullah ni. Kerja Tuhan
jugak yang tak tentukan jalan hidup aku macam ni, nak buat macam mana.

5. Anak-anak aku tu...diorang kalau boleh nak tengok aku berehat aje di
rumah, tak payah fikir apa-apa, tenangkan fikiran, tumpu pada
sembahyang, mengaji...Betul jugak, esok kalau aku sakit ke ape ke,
diorang jugak yang susah. Aku malas le nak bertekak dengan diorang.

ZAMAN DALAM KUBUR

1. Aduh...hafazan aku sikit! 'Waddhuha' ke bawah pun tajwid berterabur.
Dulu masa sekolah aku main bola dua jam sehari. Kalaulah aku ambil 10
minit sehari daripada masa main bola tu untuk hafazan, seminggu sudah
70 minit. Sebulan? Setahun? Aduh, menyesalnye!

2. Arg, kawan-kawan aku yang 'beragama' boleh dibilang dengan jari!
Kalaulah masa di 'u' dulu aku aktif, tentu dapat banyak kenalan dan
banyak ilmu dan banyak pewaris dakwah melalui tangan aku. Apa yang
mereka semuanya salam pahala untuk aku tu. Ruginya aku...


3. Ya Allah, isteri, anak-anak dan cucu-cucu aku ditinggalkan tanpa
sempat aku mentarbiah agama mereka. Sekarang mereka jauh dari
agama sebab aku tak contohkan diri aku dulu. Semua salah-silap
mereka aku nak jawab tu. Tapi aku nak buat majlis tarbiah di rumah
macam mana sedangkan aku sendiri tak ada ilmu. Padan muka aku!

4. Kawan yang ajak aku ke program-program agama dulu, bertuahnya
mereka. Keluarganya jadi orang-orang soleh. Anak buahnya dalam
dakwah banyak. Saham pahala daripada usaha anak-anak buahnya
berterusan mengalir. Ilmu dan amalnya banyak. Iman dan
pemahamannya tinggi. Ilmunya dimanfaatkan banyak orang. Aku?

5. Kalau Tuhan tanya nama artis, nama bintang sukan, nama pimpinan
dunia...ratusan orang aku ingat. Tapi kalau tuhan tnya nama ulama,
nama kitab...habis aku!

6. Bahasa Inggeris aku macam air. Bahasa syurga?

7. Teman-teman aku sudah kenal Tuhan, mereka menyembah Tuhan
yang Esa. Aku? Rasa-rasanya masih sembah Tuhan yang bercampur
dengan makhluk. Af'alnya aku tak pandai nak Esakan, Asma'nya aku tak
tahu nak Esakan, Sifat dan Zatnya pun sama. Oh Tuhan, syirikkah aku?
Apakah aku menyekutukan Engkau selama hari ini?


Aku menyesalllll......!!!


Laaillahailallah

Berlaku Adil Kepada Anak-anak

Rasulullah s.a.w bersabda yang maksudnya:

"Takutlah akan Allah dan berlaku adillah terhadap anak-anakmu."
Riwayat al-Bukhari dan Muslim

Huraian

i) Anak-anak adalah anugerah dan amanah Allah SWT yang telah
diserahkan kepada ibubapa untuk dijaga dan dipelihara dengan
membimbing ke arah kesejahteraan hidup di dunia dan akhirat.

ii) Membeza-bezakan anak adalah faktor yang boleh merosakkan
peribadi dan jiwa mereka kerana akan timbul perasaan hasad
dengki hingga membuatkan mereka sering bergaduh dan hilang
rasa kasih sayang sesama sendiri.

iii) Sewajarnya ibubapa menyamakan layanan antara anak-anak
tanpa mengira lelaki atau perempuan, sempurna atau cacat,
cantik atau tidak kerana semua perkara dari segi pakaian,
makanan, pemberian, kasih-sayang dan sebagainya adalah hak
mereka yang mesti dipenuhi dan diberi sama rata apatah lagi
hubungan antara ibubapa dan anak adalah hubungan yang
bersifat kewajipan dan bertanggungjawab.

iv) Sesungguhnya ibubapa yang berlaku adil akan diberikan ganjaran
syurga di akhirat kelak sebagaimana yang tersebut dalam hadith

Rasulullah s.a.w, maksudnya :

"Sesiapa yang mempunyai anak perempuan, kemudian tidak dihinakan
dan tidak mengutamakan anak lelaki dari anak perempuan, nescaya dia
dimasukkan Allah ke dalam syurga." (Abu Daud & Hakim)


Laaillahailallah

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...